Hari Ini Sinode Godang HKBP Dimulai

Calon Ephorus Khawatir Politik Uang dan Nepotisme

(Foto: Hengki Tobing)
GELAR PASUKAN: Ratusan aparat dari Polres Taput dan TNI DARI Kodim 0210/TU saat gelar pasukan di depan Auditorium HKBP.

TAPUT- Sinode Godang HKBP resmi dibuka hari ini, Senin(10/9) di Auditorium Seminarium, Kecamatan Sipoholon, Taput. Sinode Godang yang merupakan salah satu perhelatan sakral untuk pemilihan Ephorus, Sekjend, Kepala Departemen dan Preases distrik kali ini, akan berlangsung selama seminggu, hingga Minggu (16/9).

Bertempat di Kantor Pusat HKBP, Pearaja, Kota Tarutung, Sabtu( 8/9) dalam sebuah konfrensi pers yang dihadiri tiga dari lima calon Ephorus HKBP yakni Sekjen HKBP Pendeta Ramlan Hutahaean, Kepala Departemen Marturia Pendeta Binsar Nainggolan dan Pendeta Nelson Siregar Kepala Departemen Diakonia, terlontar kekhawatiran akan terjadinya politik uang dan Nepotisme dari para peserta sinode maupun dari pengaruh kepentingan luar yang berbau politik.

“Sesuai dengan tri tugas gereja, kriteria Ephorus harus seorang yang  memberitakan firman Tuhan secara benar, menjalankan sakramen dengan benar dan disiplin gereja. Hal itu dicakup dalam tri tugas panggilan gereja. Yaitu menjalankan persekutuan (Koinonia) menjalankan kesaksian Yesus  ke seluruh dunia (marturia), menjalankan pelayanan dan melayani sesama manusia (Diakonia). Inilah tri tugas gereja yang dijalankan oleh  ephorus HKBP,” ujar Pendeta Binsar Nainggolan.

Dia menyerukan kepada peserta sinode atau  sinodestan untuk menghempang segala dukungan eksternal. Baik yang berupa dukungan politik praktis, money plitik dan unsur nepotisme. “Karena itu akan menodai kesakralan pemilihan ephorus,” tegasnya. Ia menjelaskan, bahwa Ephorus ditugaskan oleh gereja untuk memelihara identitas gereja atau hakekat gereja sebagai tubuh Kristus yang melayani  di dunia ini. “Makanya saya katakan HKBP sebagai gereja bukan organisasi. Untuk itu perlu dibedakan yang mana menjalankan roda organisasi dengan ilmu prinsip manajemen dengan menjalankan pelayanan gereja yang merupakan tubuh kristus,” ujarnya.

Perbedaannya lagi, lanjutnya, dalam pemilihan pemimpin sebuah organisasi, orientasinya adalah kekutan yang dimana siapa yang berkuasa itu yang memimpin. “Kekuasaan disitu bukan dalam arti yang negatif. Tetapi memang itulah dalam organisasi. Sedangkan HKBP dalam memilih pemimpin yang dalam hal ini Ephorus orientasinya adalah pelayanan. Karena sesuai dengan Markus 10 ayat 45. Yesus datang ke dunia bukan untuk dilayani, tetapi untuk melayani. Seperti itu juga lagi Ephorus yang harus melayani,” tambahnya.

Sementara itu, calon Ephorus lainnya Pendeta Ramlan Hutahaean, yang juga merupakan ketua panitia Sinode Godang HKBP kali ini mengatakan, bahwa semua orang harus membedakan Pemilukada dan Sinode Godang. “Kriteria yang bagaimana (Ephorus), ya kriteria yang bisa dipanggil Ompu (yang dituakan dan dihormati) itulah,” kata Ramlan sembari meminta kepada wartawan untuk mengartikan ucapannya.

Namun Ramlan balik menjelaskan lagi, bahwa kriteria Ephorus yang dibutuhkan adalah seseorang yang memang benar-benar bisa dipanggil Ompu i. Dan  Ompu yang tampil beda dan juga pemberani. Sedangkan Pendeta Nelson Siregar mengatakan, HKBP membutuhkan pemimpin yang menjalankan prinsip kristokrasi yang menerapkan kepemimpinan Kristus dan dalam setiap kegitan pastoralnya, Ephorus tidak membebani jemaatnya.

Dia menambahkan, bahwa pemimpin HKBP saat ini juga yang harus fokus kepada pelayanan generasi jemaat agar dapat menghadapi arus globalisasi atau menghadapi perkembangan jaman. “Jangan memilih Ephorus hanya karena melihat dari  penampilan semata. Ephorus harus mampu menyuarakan keberadaan gereja dan menyejahterakan jemaat dalam pelayanannya secara khusus,” ujarnya.

Polres Gelar Pasukan
Menjelang Sinode Godang, Polres Taput melakukan gelar pasukan sekaligus melakukan sterilisasi di Kompleks Auditorium HKBP Seminarium Sipoholon, tempat berlangsungnya Sinode Godang HKBP yang dimulai hari ini, Senin (10/9) hingga Minggu (16/9). Gelar pasukan itu dimaksudkan sebagai bentuk kesiapan pengamanan untuk acara pemilihan pucuk pimpinan gereja terbesar di asia tenggara tersebut.  Gelar pasukan dipimpin langsung Kapolres Taput AKBP IKG Wijadmika didampingi Direktur Pengamanan Objek Vital Polda Sumatera Utara Kombes B Tampubolon, Kasat Tahti Poldasu AKBP W Panjaitan serta perwira Polres Taput lainnya.

AKBP IKG Wijadmika, saat gelar pasukan itu mengatakan, sekitar 390 personel pengamanan yang terdiri dari unsur Polres Taput, Polres Humbahas, Tim Jibom Gegana dan PHH Brimob Poldasu diturunkan untuk menjaga pelaksanaan Sinode Godang HKBP yang digelar sekali dalam empat tahun itu.

Selain petugas pengamanan dari aparat kepolisian, pengamanan juga dibantu aparat TNI, Satpol PP, Dinas Perhubungan dan masyarakat setempat. “Kita mengharapkan agar seluruh personel memaksimalkan pengamanan kepada peserta sinode yang akan melakukan kegiatan pemilihan Ephorus HKBP ini,” kata Wijadmika.

Untuk sterilisasi, sambung Wijadmika, pihaknya juga telah melakukan razia di sejumlah jalan keluar masuk Taput untuk mengantisipasi terjadinya hal-hal yang menggangu Kamtibmas menjelang dan sesudah kegiatan sinode. Ia menegaskan, pihak Polres Taput akan melakukan pengamanan ekstra di sejumlah titik agar  para peserta yang diperkirakan mencapai 1.379 orang akan datang dari seluruh Indonesia itu merasa aman dan nyaman.

“Kita telah menempatkan sejumlah personel pengamanan untuk mencegah masuknya pihak ketiga yang sengaja mengganggu kekondusifan di daerah ini. Di samping itu, kita juga melakukan pendataan hotel/penginapan dan juga rumah penduduk guna mengantisipasi masuknya penyusup yang ingin mengacaukan keamanan di Taput, khususnya pada saat acara sinode ini,” pungkasnya. (cr-02/hsl)